Rabu, 25 Agustus 2010

Lelaki Tukang Bohong?

 
 
 
Stereotip yang melekat pada kaum lelaki antara lain adalah dicap sebagai
paling suka berbohong. Apalagi bagi mereka yang masih pada pacaran. lebel itu 
masih ditambahi tukang gombal, tukang tipu dan tukang-tukang lainnya (yang jelas tukang kayu ama tukang parkir gak bakalan masuk dech  :)  )


Tetapi tahukah Anda, terutama kaum perempuan / isteri, bahwa berbohong
seorang laki-laki khususnya suami itu adalah sesuatu yang sangat positif?



Inilah ceritanya:



Pada suatu hari seorang petani sedang bekerja di kebunnya. Tiba-tiba kapak
yang sedang digunakan terjatuh masuk ke dalam sungai yang dalam berarus
deras. Walaupun kapak itu hanyalah sebuah kapak tua dan buruk rupanya,
tetapi itu adalah andalan satu-satunya si petani dalam bekerja mencari
nafkahnya.



Si petani sangat sedih, dan menetes air matanya memikirkan kapaknya itu.



Tiba-tiba muncullah seorang peri cantik, dan berkata kepada si petani: "Hai,
Petani yang baik, kenapa engkau sedih dan menangis?"



Si petani menjawab, "Saya sedih dan menangis karena kapak saya terjatuh ke
dalam sungai yang dalam dan berarus deras ini."



Si Peri menghilang, sekejap kemudian muncul lagi sambil memegang sebuah
kapak yang sangat indah, seluruhnya terbuat dari emas bertahtakan berlian,
"Inikah kapakmu, Bapak Petani?"



"Bukan, bukan . Itu bukan kapak saya," Jawab si Petani takjub menatap kapak
yang seumur hidupnya belum pernah dia lihat keindahannya itu.



Si Peri kembali menghilang, kemudian muncul lagi. Kali ini di tangannya
memegang sebuah kapak yang juga sangat indah, terbuat dari tembaga yang
disepuh emas: "Inikah kapakmu, Bapak Petani?"



Si petani menjawab sambil menggeleng-geleng kepalanya, "Bukan, bukan, Peri
yang baik. ."



Si Peri menghilang untuk ketiga kalinya. Sedetik muncul lagi di hadapan si
Petani. Kali ini dengan memegang sebuah kapak tua yang buruk, kapak asli si
petani. Bertanyalah lagi si Peri: "Bapak Petani, inikah kapakmu?"



Dengan wajah berseri-seri, si Petani menjawab: "Benar sekali, Peri yang
baik. Itu adalah kapak saya!"



Si Peri kemudian menghampiri si Petani dan berkata, "Petani yang baik,
engkau sungguh seorang yang walaupun miskin, sangat jujur. Sebagai
hadiahnya, engkau kuberikan dua kapak yang lain tadi itu. Kini engkau
memiliki tiga kapak sekaligus. Terimalah!"



Beberapa hari kemudian, ketika si Petani dengan isterinya sedang
menyeberangi sungai tersebut. Istrinya yang sudah tua, berwajah jelek dan
gemuk itu, terjatuh, masuk ke dalam sungai yang dalam dan berarus deras
tersebut.



Si Petani pun menangis sedih sampai berlinang air matanya.



Tiba-tiba muncul kembali Peri itu. Berkatalah Peri kepada si Petani, "Petani
yang baik, kenapa engkau menangis?"



Petani menjawab, "Saya menangis sedih karena istri saya barusan terjatuh
masuk ke dalam sungai ini.



Si Peri tiba-tiba menghilang, sedetik kemudian muncul lagi dengan membawa
Luna Maya, "Apakah ini isterimu, Petani yang baik?"



Si Petani spontan cepat menjawab, "Benar sekali, Peri yang baik. Dia adalah
isteri saya!"



Si Peri marah sekali, dihampirinya si Petani dan menghardik, "Petani, engkau
ternyata seorang laki-laki pembohong. Di manakah kejujuranmu seperti yang
kau tunjukkan beberapa hari yang lalu?!"



Dengan gemetar si Petani menjawab, "Ampun, ampun Peri yang baik. Saya
terpaksa berbohong, karena kalau tadi saya jujur mengatakan Luna Maya ini
bukan istri saya, Anda pasti akan menghilang, dan kembali lagi dengan
membawa Cut Tari, dan bertanya apakah dia istri saya, dan kalau saya jujur
menjawab lagi, Anda akan menghilang dan membawa istri asli saya. Ketika saya
menjawab jujur, ya dia istri saya, maka Anda pasti akan memberi kepada saya
Luna Maya, Cut Tari, dan istri asli saya ini sekaligus untuk menjadi istri
saya semuanya. Saya ini orang miskin, Peri, mana bisa saya beristri sampai
tiga orang sekaligus?!"


--


Jadi, benarkan, laki-laki /suami berbohong itu ada baiknya? :-)


Silakan rileks n senyum2 sendri... .hehehe
 
 
 
taked from : http://groups.yahoo.com/group/tionghoa-net/message/85730
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

ISTIKQOMAH MEMANG SULIT

Dulu di awal mula aku bikin blog ini, semangatnya bukan main. Blog ini benar benar aku mulai dari nol. Berawal dari sering buka alamat blo...