Kamis, 06 Desember 2012

Demam Anwar Zahid

KH. Anwar Zahid


Kalau ada da'i yang baru fenomenal dan booming hampir di semua kalangan saat ini adalah KH.Anwar Zahid. Bagaimana tidak, rekaman ceramahnya kini menghiasi nyaris di seluruh ponsel anak muda. Mulai dari desa 'pencit' (pelosok desa) hingga kota-kota besar. Kemarin aja pada waktu aku mudik, nyaris seluruh HP di kampungku berisi ceramah beliau. Bahkan ketika aku ama istri blusukan di pasar Bringharjo tepatnya ketika sampai lantai tiga. Alunan dakwah Kyai nyentrik ini juga terdengar sangat kencang dan lugas.

Demam KH Anwar Zahid juga menelusup di kalangan rekan-rekan polisi Yogya. Hal ini terlihat pada acara takziyah kemarin. Kebetulan salah satu suami dari anggota ada yang meninggal (Semoga Allah mengampuni dosanya dan menerima seluruh amalnya. keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kesabaran. amin). Rombongan langsung pada senyum-senyum sambil mengucapkan kata,

"Sudah diamalkan belum petuah KH. Anwar Zahid?"
Bagi yang belum pernah mendengarkan tentu saja akan mlongo dan berata,
"Emang petuah apaan?"
Tapi yang terjadi tidak demikian. justru sesama rekan saling tuding sambil berseloroh,
"Kamu pasti mengamalkan apa yang disampaikan KH. Anwar Zahid?"

"hahahahahahaha..."

Penasaran kan apa yang disampaikan KH. Anwar Zahid?
saya cuplikkan salah satu ceramahnya. karena beliau menggunakan  logat bahasa Jawa maka saya nukil seperti apa adanya.

"Asline bojo iku awet sing elek daripada sing ayu. wong ayu iku paling pol 30 tahun bertahane. coba ditambah 20 tahun maneh, dadi elek!

Ning bedo, yen bojo elek. songko enome elek nganti tuwo yo elek.
Duwe bojo ayu iku nak gak iso sratenane sampeyan malah sengsoro. sampeyan tinggal kerjo, pikiran. mengko gek-gek bojoku diganggu tonggo.

Sampeyan boncengke, akeh wong sing ngetke (mandeng). Ana matine sampeyan hmmm.......
Bojo sampeyan nembe nangis geru-geru ning sanding jenazah sampeyan. ngono iku akeh sing wis ngincer.

"Yo nduk  tutukno olehmu Nangis. Entekno luhmu. Sebentar lagi kau akan jatuh ke pelukanku!"

ono sing ketoke ngelipur,

"wis tho Nduk, ora sah dadi atimu. Iki wis dadi pepesthene Pangeran. kabeh wong kuwi bakale mati. yen awakmu susah butuh opo-opo, beres...beres!"

Ngono kuwi ketoke nulung. Asline menthung. Kuwi mergo bojo sampeyan ayu.
Cobo yen bojo sampeyan elek. Ono matine sampeyan.  wutoh..!!! biset ae ora. Gak bakalan ono sing nyedaki, mergane elek.

Nah, kebetulan si wanita ini emang cantik. jadi pada ketawa deh selama di perjalanan pulang takziyah. Ada-ada saja..... hehehehehe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

ISTIKQOMAH MEMANG SULIT

Dulu di awal mula aku bikin blog ini, semangatnya bukan main. Blog ini benar benar aku mulai dari nol. Berawal dari sering buka alamat blo...